Keunikan Khas Bahasa Daerah Bangka

Bahasa Bangka itu bahasa daerah yang paling efisien sedunia. Mengapa? Tidak percaya?

Ini karena bahasa Bangka tidak pernah mau menyerap Awalan dan Akhiran apapun.

Semua kata kerja dalam bahasa Indonesia yang memakai awalan me- langsung dibuang awalannya. Apabila kata kerja itu mulai dengan huruf hidup maka langsung diberi awalan ng.
Misalnya, kata mengambil menjadi ngambi’ ; mengintai menjadi ngintai;  mengolok jadi ngolok.  Bila kata kerja itu mulai dengan huruf mati, maka huruf mati itu juga langsung diubah dengan ng atau n. Misalnya: mengupas jadi ngupas;  mencuci jadi nyuci;  menampar jadi nampar; menelikung jadi nelikung; melemparkan jadi ngelempar; menghendaki cukup dengan menjadi nek. Kata dengan akhiran kan misalnya, asalkan menjadi asa’.

Sedangkan awalan ter- disingkat menjadi awalan te- atau ke- saja.  Misalnya, terkapar jadi tekapar; tertidur jadi tetidu’ atau ketidu’ ; terbakar jadi tebakar atau kebakar;  tersiram jadi tesirem atau kesirem; terjerat jadi tejerat atau kejerat di mana awalan te berubah menjadi awalan ke.  Bahkan untuk rangkaian kata-kata pronomina sangatlah singkat dan hemat huruf.Aku = ku;  kamu = ka;  dia = je; untuk jamaknya:  kami = kami; kita = kite; kalian = ika’; mereka = je orang.   Untuk angka-angka umumnya sama dengan kata Indonesia dan hanya diganti huruf a menjadi e, kecuali satu menjadi siko’. Lengkapnya, siko’; due, tige; empat; lime; enem; tujo; lapan; semilan; sepulo.  Bahkan sembilan saja disingkat jadi semilan; delapan jadi lapan.

Namun demikian banyak pemuda-pemudi yang sudah merantau ke Ibu Kota Jawa atau Jakarta merasa enggan dan agak malu untuk memakai bahasa Bangka kecuali untuk sesama kawan dekat dan anggota keluarga sendiri.  Pada umumnya generasi muda lebih suka berbahasa Betawi atau bahasa Jakarta yang dianggap jauh lebih keren.  Antara bahasa Bangka dan bahasa Betawi memang terdapat beberapa persamaan tetapi tidak semuanya. Misalnya, hampir semua kata benda yang berakhiran huruf a memang akan diganti dengan huruf e tetapi tidak semuanya.  Untuk mengetahui apakah seseorang itu penutur asli bahasa Bangka atau bukan dapat dilihat dari pemakaian beberapa kata tertentu misalnya, kelapa, kuda, pala, sengsara, kuala, dara, puasa, telinga, dan paha.

Penutur bahasa Bangka yang asli akan melafalkan kata-kata tersebut dengan kelapo, kudo, palo, saro, kualo, daro, puaso, kuping, dan paha’.Jadi bila dilafalkan kelape, kude, pale, sare, kuale, dare, pause, kuping dan pahe pastilah bukan penutur asli. Kecuali memang pada beberapa kelompok yang tinggal jauh di pedalaman dapat terjadi lafal “aneh” seperti itu. Bahasa Bangka juga ternyata sangat terbuka terhadap bahasa-bahasa asing. To blow atau meniup dalam bahasa Inggris menjadi ngeblow; to block jadi ngeblok; to edit jadi ngedit. Memberi warna biru pada cucian dengan kapur blauw dari bahasa Belanda menjadi ngeblauw.

Mengaji dari bahasa Arab menjadi ngaji. Kata kerja menghitung dari bahasa Hakka: soan menjadi ngeson. Mesjid dari bahasa Arab menjadi kata sifat mesigit. Misalnya, rumah tu mesigit tinggi a (catatan:  akhiran -nya disingkat dan diambil huruf a saja).

21 Tanggapan to “Keunikan Khas Bahasa Daerah Bangka”

  1. Salam kenal… Kme d Jogja biaso jg tetep setia pake bhs Belinyu. Apo agik klo kumpul2 dg kawan2, pasti lebih rame make bhs Belinyu. Ado bbrp makna kata2 dr bhs Belinyu yg dak do d bhs Indonesia…

  2. Bang,mungkin bs dipersempit kekhasan bhs yg dibahas diatas utk daerah Belinyu,bkn Bangka scr umum,soalnya km di Babar tdk pake hurf “O” diblkg kata,tp mcm2 tergantung daerahnya. Di Mancung,mayoritas pake hurf “A” utk cnth2 spt diatas.Itulah keunikan bhs bangka.

    To : Mancung64
    Thank’s atas komentarnya……

  3. aok jok, samelah kami di kemuje juga..same persis kek yg ka bahas diatas..

  4. hueheuheuhe
    mantap
    keren ne
    ku lagi dbandung ne merantau

    salam kenal ok :D

  5. Bahaso Bangkek tu banya’ sek. Laen Pk. Pinang, laen puli’ Sungai Selan, ape agik di Mentok sanen. Conto e, ade yg nyebut blacan, ade blacin. Bangka itu kaya bahasa.
    Trims, infonya sgt berharga

  6. hai salam kenal, ku gi di mentok ni, lah setengah taon .. cari temen blogger

    to: Kang Gerry

    Lam Kenal ge… smoga sukses slalu…. :)

  7. hahahaa… aok emang. bahasa bangka tu singkat… :D

  8. Oi…..bangka itu adalah tempat kelahiran q….

    jadi q sayang banget same Pulo Bangka Q.

    terutama Khas makanan a nyamen loeh….

    terus ditambah Bahasa yang Unik dan Apelagi kalo bangka ketemu Bangka,wadao pasti bahasa planet a keluer semuin …wkwkwkwkwk

    Thx.

  9. smpbudimulia.blogspot.com Berkata

    lihat bahasa bangka kami di http://smpbudimulia.blogspot.com

  10. Masrullah Berkata

    yoh, sape bai yg tinggel di jogja…
    liget men mereh kmi deket seturan, kami tenga mkn lempah kuning neh…

    mantep e…
    cacam…

  11. asrul_belinyu Berkata

    macem mane kalo leksikon verba pakai? kalo di bahasa Indonesia pakek prefiks me- maka akan jadi memakai (fonem p mengalami pelesapan) nah dalam bahasa bangka menurut ku masih memakai makai (untuk verba transitif)

  12. bangka adlh pulau yg berpnduduk sbagian kturunan cina

  13. urang bangkek gale ok. sihat urang umah kata ko.
    ko ne urang petalen. salm kenal ok kek ikak gale2 e.
    Harus bangga donk jd orang bangka…
    karena setiap daerah kita kan punya ciri khas bahasa masing2.

  14. fatho Berkata

    ma kasih atas ulasan e mang cek. cuma ku nek nambah dikit. untuk kata ‘telinga’ dan ‘paha’, bagi masyarakat bangka asli seputar pangkalpinang ( mungkin lebih luas lagi) lebih sering menggantikan dengan kata ‘bilung/bilong’ untuk telinga, dan ‘pukang’ untuk paha. kedua tuturan itu lebih natural bagi msayarakat sana. wallahu alam

  15. makseh info e bang… Alhmdulillah kami mski di daerah urng kadang ngumong pke bhsa bngka kek kwn2, bhkn ade kawn yg lah ngerti bhsa bngka gr2 kseringan bejalen kek urng bngka.
    btw ade yg punya dongeng atau cerite rakyat bangka dengan bhasa bangka dak?
    kl ade pck tlg kirim ke nurul_badriah91@yahoo.com
    makseh sblum e….

  16. desika eriani plau bangka i love u Berkata

    aku pe urang bangka selatan sekaligus keturunan cina ,, bangka tulen sege mak ken ayaku urang bangka hehhehe

  17. Sariza Susiyanti Berkata

    ku ge biar la merantau 20 taun di jakarta, dak ilang dak basa bangka……
    urang rumah ku yg bukan urang bangka ge la mecem urang bangka asli ngumong e… dak usah malu dak makai basa daerah sendiri…..

  18. sabrina Berkata

    ku urang bangka asli cinta bangka abisssss

  19. bgus Mang
    Tulong saik information bener Dek bahasa asal bhsa Indonesia dri bhsa bangka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: